Isnin, 8 Februari 2016

Novel Songket Berbenang Emas (Sinopsis Bab 11 - 20)



Bab 11: Pedihnya Melayan Kerenah Anak
Embong  marah  akan  Abu  Bakar,anak  lelaki  tunggal  yang  tidak  boleh  diharap  dan suka  berseronok  sahaja.  Abu  Bakar  kerap  tidak  pulang  ke  rumah.  Kemarahan  Embong semakin membara apabila Bakar tidak mempedulikan kata-katanya dan terus menunggang motosikal. Embong teringat kembali ular sawa yang telah diberikan kepada Tauke Lim.Tiba-tiba  Embong  berasa  kesal  dan  takut.  Lamunan  Embong terhenti  apabila  Mawar,anaknya yang  bersekolah  di  Sekolah  Menengah  Sains  Johor  di Kluang,  pulang  bercuti.  Mawar memberitahu  bahawa  dia  balik  kerana  rindu  akan  emaknya.  Mawar  bertanya  tentang emaknya  tetapi  Embong  mengatakan  nanti  Mawar  akan  tahu  sendiri.  Pada  hari  itu,  Dahlia pergi   menziarahi   emaknya   di   Hospital   Permai.   Embong   tidak   pergi   kerana   masalah kewangan.  Beliau  tidak  sanggup    lagi  untuk  meminjam  daripada  Haji  Sulaiman  dan  Tauke Lim lagi walaupun mereka berdua sangat baik dan suka membantunya. 

Bab 12: Air Mata Menitis di Hospital Permai               
Dahlia menaiki teksi ke Hospital Permai. Dahlia tiba di situ pada pukul 3:15 petang. Dia membayangkan kedatangannya disambut oleh emaknya dengan baik.  Lamunan Dahlia dikejutkan oleh seorang wanita berusia 30-an yang bertanya tentang tujuan kedatangannya. Wanita  itu  mencadangkan  agar  Dahlia  berjumpa  dengan  doktor  yang  merawat  emaknya. Doktor Ridhuan memberitahu Dahlia penyakit ibunya sudah sampai ke tahap berbahaya dan ingin  mengetahui  hal-hal  yang    menyebabkan  emaknya menjadi  sebegitu.  Beliau  juga menjelaskan kemungkinan penyakit emak Dahlia berpunca daripada tekanan.  Doktor Ridhuan memanggil Azhari untuk membawa Dahlia  melawat emaknya di bilik 16.  Dahlia  terkejut  kerana  Azhari  bekerja  di  situ. Azhari  memberitahu    bahawa  dia  bekerja sementara  di  situ  baru  dua  minggu.  Azhari  ingin  mengetahui  punca  Dahlia  berada  di  situ. Dahlia  dan  Azhari  pergi  melawat  emaknya,  tetapi  Saleha  tidak  mengenali  anaknya  itu  dan dikatakan  Dahlia  sebagai  pengutip  hutang.  Keadaan  tersebut  sangat  menyedihkan  Dahlia. Emaknya juga menyuruh Dahlia pergi dari situ. 

Bab 13: Pahitnya Menelan Kenyataan
Embong  terkejut  apabila  melihat  Dahlia  pulang  dengan  kereta  yang  dipandu  oleh seorang  lelaki.  Embong berprasangka  yang  bukan-bukan  terhadap  Dahlia.Pada  malam  itu, Dahlia  memberitahu  keluarganya  supaya  tidak  risau  akan  keadaan  Saleha  yang  sedang dirawat. Apabila Dahlia melihat abahnya keseorangan di pintu barulah Dahlia menceritakan perkara  sebenar.  Dahlia  tidak  mahu  adik-adiknya  risau  akan  keadaan  emak  mereka. Tambahan  pula,  Mawar  akan  menghadapi  peperiksaan  SRP  tidak  lama  lagi.Dahlia  juga memberitahu  abahnya  bahawa  dia  telah  keluar  dari  asrama.Tiba-tiba,  Embong  terdengar sesuatu  di  kandang  kambingnya.  Embong  terkejut  apabila  melihat  dua  ekor  kambing peliharaannya telah hilang. 

Bab 14: Hilang dari Kandang
Tauke  Lim  datang  kerana  mahu  membeli  kambing  Embong. Dia  berasa  hampa apabila mendapat tahu kambing tersebut telah hilang. Embong meluahkan rasa kesal kerana kambing  itu  menjadi  harapannya.Embong  yakin  kambing  peliharaannya  telah  dicuri  orang. Embong  meminta  Tauke  Lim  memberitahu  kepadanya  jika  ada  orang  yang  ingin  menjual kambing  kepada  Tauke  Lim  kerana  dia  ingin  memastikan  sama  ada  kambing  itu  miliknya atau milik orang lain. 
Dahlia teringat akan Azhari yang tetap ingin melamarnya walaupun telah mengetahui keadaan emaknya. Azhari  masih ingin mengikat tali pertunangannya dengan Dahlia kerana ibu  bapanya  mendesaknya  berbuat  sedemikian.  Kemudian,  Dahlia  dikejutkan  dengan kedatangan  tetamu.  Rupa-rupanya  yang  datang  itu  ialah  rombongan  keluarga  Azhari  yang ingin merisiknya.

Bab 15: Ingin Mempersunting Bunga di Taman
Keluarga  Azhari  telah  datang  merisik  Dahlia.Embong berasa  berat  untuk  menerima lamaran  tersebut  kerana  Dahlia  merupakan  anak  sulung  yang  menjadi  harapan  keluarga. Embong  sangat  berharap  Dahlia  dapat  belajar  hingga ke  universiti  dan  dapat  membantu keluarga. Walau bagaimanapun,ibu Azhari yang mengetuai rombongan itu kerana suaminya ke  Kuala  Lumpur.  Beliau  mengatakan  bahawa  perkara  itu  tidak  menjadi  halangan  kepada ikatan  Azhari  dan  Dahlia.  Mereka  sanggup  menunggu  Dahlia  hingga  tamat  pengajiannya. Akhirnya, Embong menyerahkan keputusan itu kepada Dahlia, cincin merisik diletakkan dia atas  meja.  Selepas  itu,  Embong  bersiap-siap  untuk  menunaikan  solat  di  masjid.  Semasa mandi,Embong telah dipatuk oleh seekor ular di pahanya. 

Bab 16: Bisa Ular Tedung
Embong   terpaksa   dimasukkan   ke   wad   untuk   mendapatkan   rawatan.Semasa ketiadaan  abahnya,  Dahlia  terpaksa menguruskan  banyak  perkara.Melihatkan keadaan  itu, Mawar  menyuarakan  hasratnya  untuk  berhenti  sekolah agar  dapat  menjaga  adik-adiknya. Dahlia  melarang  hasrat  Mawar  kerana  Mawar  pernah  berjanji  kepada  emak  mereka  untuk memperoleh keputusan yang cemerlang dalam SRP. 
Sewaktu  Dahlia  melawat  abahnya  di  Hospital  Batu  Pahat,  dia  terserempak  dengan Cikgu  Hisyam  dan  Kavita  yang  kebetulan  menghantar  Siti  Wangi  yang  pengsan  semasa menjalani  latihan  bola  jaring.  Kemudian,Cikgu  Hisyam  dan  Kavita  menziarahi  abah  Dahlia. Cikgu  Hisyam  meminta  Kavita  untuk  membuat  salinan  nota-nota  sepanjang    Dahlia  tidak hadir ke sekolah supaya dia tidak ketinggalan dalam pelajaran.
Pada   petang   itu,Nek   Kiah   dan   Seman   datang   melawat   Embong.Nek   Kiah memberitahu Dahlia sangkaannya bahawa rumah itu berhantu adalah benar kerana seorang demi  seorang  keluarga  Dahlia  mendapat  bencana.  Nek Kiah  juga  memberitahu  tanah  itu akan dijual dan menyuruh keluarga Dahlia duduk di kebun di hujung kampung . Dahlia tidak bersetuju dengan cadangan neneknya.
Bab 17: Kupertahankan Tanah Sekangkang Kera
Dahlia   tertekan   kerana   banyak   perkara   yang   difikirkannya.   Antaranya   ialah pelajarannya  yang  banyak  ketinggalan  disebabkan  dia  kerap  ponteng  sekolah,  emaknya yang masih dirawat di hospital, abahnya dipatuk ular sedang dirawat di Hospital Batu Pahat, adiknya,  Abu  Bakar  tidak  boleh  diharap  untuk  membantunya  dan  juga  hasrat  Azhari  yang ingin  melamarnya.  Semasa  Abu  Bakar  balik  ke  rumah  untuk  menukar  pakaian,Dahlia  memeriksa  dompet  milik  adiknya,  dia  terkejut  apabila  terdapat  RM120  di  dalam  dompet tersebut sedangkan adiknya tidak bekerja.
Azhari  datang  ke  rumah  Dahlia  untuk  mengambil  pakaian  emak  Dahlia.Azhari terkejut  apabila  dimaklumkan  bahawa  abah  Dahlia  dimasukkan  ke  Hospital  Batu  Pahat kerana   dipatuk   lar.Selepas   Azhari   pergi,   Nek   Kiah datang   untuk   bertanya   tentang rancangannya  untuk  menjual  tanah  tempat  tinggal  keluarga  Dahlia.Jika  keluarga  Dahlia mahu  terus  tinggal  di  situ  mereka  perlu  membayar  sebanyak  RM15000  kepadanya.  Dahlia tidak dapat membuat sebarang keputusan.

Bab 18: Budi Tanpa Mengira Warna Kulit
Pada  pagi  itu,  Dahlia  membawa  Anggerik  untuk  melawat  abahnya  di  hospital.  Dia menunggu bas di pondok bas. Tauke Lim telah datang bertanyakan tanah yang akan dijual. Menurut   Seman,   Dahlia   telah   bersetuju   untuk   menjual   tanah   tersebut,   tetapi   Dahlia menafikannya.Tauke  Lim  berasa  hairan  akan  sikap  Nek  Kiah  yang  tamak  akan  wang sedangkan   Nek   Kiah   tidak   mengalami   masalah   kewangan.Tauke   Lim   berjanji   akan berbincang  tentang  perkara  itu  dengan  abah  Dahlia.Tauke  Lim  juga  meminta  agar  Dahlia mengajarkan  anaknya,  Ann  dalam  penulisan  karangan  Bahasa  Melayu  kerana  anaknya lemah dalam penulisan sedangkan peperiksaan SRP akan menjelang tidak lama lagi.Dahlia bersetuju  untuk  menerima  tawaran  Tauke  Lim  itu.  Dahlia  terkejut  apabila  tiba-tiba  sahaja sebuah kereta Honda Civic milik Cikgu Hisyam berhenti di depan pondok bas tersebut.

Bab 19 : Apabila Dua Jejaka Bertemu
Cikgu   Hisyam   dan   Kavita   menasihati   Dahlia   supaya   tidak   berhenti   sekolah sebaliknya  terus  bertahan  lebih  kurang  empat  lima  bulan  sahaja  lagi  sebelum  menghadapi peperiksaan.  Namun  begitu,  Dahlia  terasa  amat  sukar  untuk  ke  sekolah  semula  kerana memikirkan adik-adiknya yang memerlukan penjagaannya.
Najib datang ke rumah Dahlia. Najib melihat ada beberapa orang sedang mengukur tanah  di  kawasan  itu.  Dahlia  memaklumkan  tanah  itu akan  dijual.  Najib  bersedia  untuk membayar  harga  tanah  tersebut  tetapi  Dahlia  menolak  tawaran  Najib.  Kemudian,  Azhari pula  datang  ke  rumah  Dahlia.  Timbul  pelbagai  persoalan  dalam  hati  Azhari  mengenai hubungan Najib dan Dahlia.
Kedatangan  Najib  dan  Azhari  ke  rumah  Dahlia  telah menyebabkan  Nek  Kiah memandang serong akan cucunya.Nek Kiah telah memberitahu Dahlia, tanah tersebut telah ada pembelinya.Oleh itu, Dahlia perlulah bersiap sedia untuk berpindah. 

Bab 20 : Ingin Kujunjung Langit
Nek Kiah datang lagi untuk mengingatkan Dahlia tentang tanah tersebut yang akan dijual. Nek Kiah terkejut apabila melihat Embong ada di rumah. Apabila Nek Kiah bertanya kepada  Dahlia  sama  ada  dia  telah  memberitahu  abahnya  tentang  hal  tanah,  Embong menggunakan  kesempatan  itu  untuk  mengenakan  Nek  Kiah  dengan  menggunakan  parang yang sedang dipegangnya dengan mengatakan parang itu tajam dan senang hendak potong leher. Selepas itu,Nek Kiah pulang ke rumah. Dahlia memberitahu abahnya dia ingin bekerja bagi  membantu  meringankan  beban  abahnya.Akan  tetapi,  Embong  tidak  bersetuju  kerana beliau mahu Dahlia belajar hingga ke universiti.
Tauke  Lim  datang  ke  rumah  Embong  dan  menyatakan  kesanggupannya  untuk membayar  harga  tanah yang  mahu  dijual  oleh  Nek  Kiah  supaya  Embong  dan  keluarganya dapat  terus  tinggal  di  situ.  Menurut  Tauke  Lim,  beliau  ikhlas  membantu  demi  kebaikan bersama-sama.

Tiada ulasan:

Catat Komen